Thursday, November 12, 2009

peniup seruling yang rajin berusaha

semalam, selepas aku hantar intan pegi kerja, aku singgah di kedai mamak dekat equine park sini, minum-minum sambil baca suratkhabar. aku bagi markah A- untuk suasana pada hari itu, angin sepoi-sepoi bahasa dan langit mendung sikit. suasana kegemaran aku.

tengah aku khusyuk membaca, ada seorang remaja menyentuh bahu aku. hampir-hampir aku simbah teh o suam ke muka beliau. jenis tak bagi salam, pikir aku.

sekali dia buat gaya, tunjuk pada mulut, dan buat gerakan tangan, yang bermaksud dia bisu. oh, tak boleh cakap rupanya, pikir aku lagi. aku pun buat muka paham, dengan membentuk mulut seperti huruf O, tapi tak keluar bunyi. sambil itu juga aku mengangguk perlahan, menjiwai watak. Dia nampak suka dengan cara aku respond. Yusuf Haslam patut cari aku untuk mengganti watak-watak hero beliau yang tak berkesan.

remaja itu kemudian meletak kertas kecik atas meja aku. terulis di situ

"saya main muzik. beri seikhlas hati"

terus dia meniup seruling buluh berwarna coklat di depan aku. tidaklah sedap mana bunyinya. tapi, bagi aku situasi ini 'rare' juga. lebih baik dari pakcik-pakcik minta sedekah yang entah dibawak oleh sape-sape ntah. yang ini ada usaha sikit. nampak bakatnya.

aku tutup mata sikit. menghayati. ah, memang tak tau lagu apa dia ni main, sekejap bunyi macam 'dil to pagal hei' sekejap bunyi macam soundtrack 'musang berjanggut'. dia ni main belasah je aku rasa. setelah mengira duit yang aku ada menggunakan teknik GSTK, aku bagi dia seringgit sebagai memberi sokongan terhadap golongan OKU yang berbakat dalam bidang seni.

--------------

hari ini lepas hantar intan pegi kerja, aku singgah lagi mamak. minum dan baca suratkhabar. tengah aku lepak-lepak sorang, tiba-tiba aku terdengar bunyi mcm seruling.

"wah, Pied Piper of Hamelin ada lagi hari ni" kata aku sambil melihat tikus sebesar kotak kasut berlari masuk ke dalam longkang.

aku pun intai-intai, aku nampak remaja semalam. hari ini dia lebih bergaya, pakai jaket jeans. malah, hari ini dia meniup rekorder. walaupun rekordernya berbentuk biasa mengikut sukatan pelajaran KBSR tapi menampilkan warna hijau transparent. style juga. dah upgrade rupanya. maju juga business dia.

esok aku plan nak datang lagi, mungkin dia main trombone pulak.

3 comments:

Bogus said...

semalam ngan hari ni ??

siot ko ada kat sini lagi ??

NIMI said...

ahahhaha..
ada peningkatan..
kalau main seksofon mmg terbaik

FIRZA said...

aku nak jwb soklan pekse warne biru kat seblah tu...tpi bila aku next2, takde jawatan aku sebagai tokoh koprat berjaya...jadi aku cancel la.......

oh...dh update rupenye blog ni.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...