Sunday, November 22, 2009

kisah Azmi Keting ahli sukan internasional

baiklah. lama saya tak bercerita. kali ini ada satu cerita yang saya improvise balik dari satu cerita favourite yang saya baca dari sebuah buku. dengar ya adik-adik.

(semua nama dan sesetengah jalan cerita telah diubah mengikut kesesuaian)

Azmi Keting adalah seorang atlit lumba lari yang terkenal. sejak dari tadika dia telah terlibat dalam sukan. rekod terbaiknya semasa tadika adalah tidak pernah di 'sep' setiap kali bermain polis sentri. namun dia tidak bangga. dia percaya ini semua anugerah Allah. cuma, sejak berumur 40 an baru-baru ini, dia sudah tidak aktif bersukan. "dah tua, duduk di rumah bersama keluarga cukuplah", kata Azmi di dalam hati sambil mengunyah maruku ikan.

Azmi adalah seorang yang beriman, down to earth dan juga dikenali dengan senyuman yang tidak pernah lekang dari bibir. dia cukup disenangi teman-teman. karakternya baik, suka bersosial dengan teman2..sehinggalah pada satu hari. Azmi sedang baring menonton rancangan kesukaan beliau iaitu ESPN tak kira sukan apa pun. tiba-tiba telefon berbunyi. Azmi berlari menuju ke telefon dan terlanggar bucu meja. dia terduduk kesakitan. kesan dari peristiwa itu kakinya telah lumpuh.

Azmi telah sedar dari komanya selama 2 minggu. kakinya sudah tak boleh digerakkan lagi. dia sedih membabi buta. 3 hari dia menangis. kaki adalah anggota badan yang paling disayangi oleh Azmi. dengar cerita Azmi pernah membuat statement "jika aku tak ada otak pun takpe asalkan boleh berlari". bodoh betul statement Azmi ni, fikir penulis. walhal penulis yang mencipta statement tersebut.

setelah setahun, azmi mula menerima kenyataan. dia redha dengan ketentuan tuhan. dia mula menggunakan tongkat untuk berjalan. kereta juga telah dimodified untuk kegunaan tangan sepenuhnya. ditambah pula dengan skirting lebih dan klip tali pinggang keledar hello kitty. malah terdapat juga sticker cupin di belah bonet kiri. Azmi kini boleh senyum kembali walaupun keadaannya masih menyeksakan. tapi cuma satu saja masalah Azmi. tangga pintu masuk rumahnya terlampau tinggi sehingga menyusahkan kehidupan seharian beliau. setiap kali keluar rumah beliau akan menyumpah seranah tangga tersebut. namun sebaik menjejak tanah beliau beristighfar kembali.

suatu hari, sedang Azmi memandu pulang dari menonton bola di kedai mamak. hujan turun dengan lebatnya. Malam itu gelap gelita, jalan kampung yang Azmi lalui tidak berlampu. Azmi mengawal keadaan dengan baik. tiba-tiba, Azmi ternampak bentuk seperti kura-kura melintas jalan, Azmi terkejut dan tidak sempat mengawal keadaan. keretanya melompat..

bersambung.

2 comments:

Ilmapung said...

sambung?... cis..

alep =3 said...

ape laa.
xbes la ade sambung2.
cpt2 siap part 2 pnye cite.!
XP

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...