Monday, August 17, 2009

pengalaman fantasi di studio jamming

cerita ini pendek saja.

aku duduk di birai stage yang terletak sebiji drum di atasanya. tangan aku mencapai gitar yang bertajuk fender. ku petik2 talinya. kedengaran bunyi perlahan hasil dari getaran tali. huh! ini tak cukup power ni. aku sambungkan cable ke gitar.

kitorang baru masuk ke bilik jamming ni, sewa sejam. alah, Sabaruddin anak Kak Mah, tokey studio ni biasa bagi kami lebih sejam. kadang-kadang sampai dua jam. dia takde hal punya.

aku setting-setting gitar. bunyinya memang lain macam. tak sedap. aku perhatikan pedal dekat kaki aku. pedal ni nampak baru lagi ni. mana dia beli aku tak tahu.

aku pijak pedal tu. aku kasi strum sekali. bunyi sama saja. takde beza. kenapa ya.

aku cabut cable pada amp, aku masuk balik. aku pijak pedal. aku strum lagi.


masih takde beza.


aku tengok pedal tu. rosak ke?

aku toleh ke tepi. Hismul tengah makan nasi dalam polisterin. bersungguh benar dia. nak jugak bungkus makan dalam studio. aku cakap makan lepas jamming dia tak nak. katanya dia perlu makan nasi. baru dapat tenaga nak main Children of Bodom.

tanpa membuang masa aku terus sound dia "Hismul, kau ni makan elok-elok boleh tak? sampai bersepah2 makan. ni, baik kau ambik balik ni pedal ayam kau yang jatuh ni. aku dah terpijak banyak kali tau tak!"

Lalu Hismul ambik balik pedal dia dan letak dalam polisterin.

sekian cerita rekaan aku untuk hari ni.

4 comments:

teh o beng said...

x dap cito demo..cito satar lagi sedap..peluh kawe..

Lee said...

(__!__)
hamek kau :P

aku ingat pedal tu abis bateri 9v

Azwan said...

bai...lu tanya intan pedal ayam tuh kalo org kedah apa sebenarnya...

kalo dia tak tau mmg king of kodi

FIRZA said...

ah!.....mudah sgt tertipu...cilakak!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...