Thursday, July 23, 2009

cikgu terkilan

sempena hari guru ni, aku akan menceritakan pengalaman aku semasa jadi cikgu ganti hari tu. eh, hari guru berapa hari bulan?

selepas ditendang secara terhormat oleh UTM, aku mula cari inisiatif untuk bekerja ala-kadar. Lagipun lepak rumah pun rasa terhina je. nak bangun tido lambat, nampak sangat tak insaf-nya.
nak rajin-rajin sangat kang, kena sound pulak tak pasal-pasal. jadi setelah di ejas oleh Makcik Maya anak Mail Kerbau merangkap jiran depan rumah, aku diterima bekerja di stesen minyak beliau sebagai pengisi minyak sepenuh masa.

dalam masa seminggu saja, aku bercadang untuk berenti kerja. ini kerana, aku telah dilarang membuat benda melalaikan semasa menunggu kereta di petrol pump. kata bos, aku mesti melambai kereta yang takde minyak untuk datang mengisi minyak. apa dia ingat aku termometer ke nak buat macam tu? malah membaca suratkhabar adalah benda yang salah. apatah lagi aktiviti-aktiviti lasak macam mengetip kuku. Ini belum masalah nak isap rokok lagi. takkan tiap-tiap hari aku nak buat-buat berak sampai 18 kali? kalau aku bos pun aku suspek.

aku berenti kerja terus setelah mak aku telepon - bahawasanya ada cikgu english bersalin di sekolah dia. maka, dengan menyambar posisi beliau, bermulalah era aku sebagai seorang cikgu ganti yang berwawasan.

pagi itu aku datang sekolah dengan kepala botak. mesti nampak gangster. baru macam Onizuka.
dan dengan kemeja kotak-kotak yang baru beli kat Pasaraya Pantai Timur semalam, aku menyanyi negaraku bersemangat, sampai terkeluar terkeluar air liur.

pengalaman bersemuka kali pertama dengar pelajar-pelajar darjah 4 memang menaikkan adrenalin aku. memang aku tak reti nak intro. seperti yang kita tahu, tahap intro memainkan peranan penting dalam hidup, lebih-lebih lagi semasa berak di tandas awam. di masa introlah kita harus bersedia untuk membuat bising dengan memancutkan air paip ke pintu. jika tidak pasti terdedah keburukan. ah, itu tak penting sebenarnya. yang penting, aku intro dengan bergaya di ketiga-kelas.

Sebelum balik sekolah hari tu, aku cuba memberi cadangan kat budak-budak,

"tu, ruang belakang kelas tu, jadikan sudut bahasa inggeris. semua gotong royong bersihkan dan cantikkan. nanti Sir nak tengok. paham!"

macam biasa, budak sekolah mana yang nak dengar cakap cikgu dalam masa 15 minit sebelum balik. diorang tengah fokus nak pegi main berebut tiang je time tu. cilake. aku pun buat tak endah gaya onizuka.

keluar pagar sekolah aku terus menuju kedai Mak Su depan sekolah. plan nak beli jeruk mangga, tapi disebabkan pakai kemeja smart, aku duduk kat meja dan order air kategori cikgu-cikgu.

"mintak teh ais kurang manis satu. semut letak asing" kata aku bergaya. Maksu usha maut.

sambil aku minum aku tengok beberapa orang student kelas aku berjalan masuk ke dalam denai ladang getah, dengan berpeluh-peluh mengangkat beg yang dah dekat-dekat sama besar dengan sofa.

"macam ni la kalau mengajar luar bandar. kesian betul budak-budak ni. takpe, besok aku akan ejas susu coklat RMT lebih kat diorang" pikir aku sambil tengok Maksu hidang teh ais aku. sialan! siap ada kelkatu lagi dalam tu.

...........................


Esoknya lepas rehat, aku tengah lalu tepi kelas C, terdengar kecoh-kecoh. Di belakang kelas diorang semua tengah riuh rendah.

"wah! dah mula gotong royong." kata aku, senyum.

aku masuk dan menuju ke belakang kelas, eh lain macam diorang berkumpul ni. takkan la gotong royong buat bentuk bulatan macam ni? takkan la kecik-kecik dah pandai buat-buat kata semangat sebelum start gotong royong? dengan penuh tanda tanya aku mencelah ke tengah dalam kebusukan budak-budak ni. biasalah budak sekolah, mulut sape tak bau keropok lekor lepas waktu rehat?

akhirnya aku tau bahawa tujuan perhimpunan ini adalah untuk menyaksikan perlagaan kumbang tanduk. cilake! masalahnya, aku tengok kumbang tu dua-dua ekor tak bergaduh pun, jalan rilek-rilek saje. penonton-penonton yang bergaduh lebih. lepas aku soal siasat dan jentik telinga peserta-peserta, aku chow.

petang itu, sambil minum teh dan pekena rokok sebatang-dua di kedai Maksu, aku rasa nak campak kasut dekat geng-geng yang masuk ladang getah tu!

5 comments:

Ilmapung said...

baru lepas tengking staff aku, pastu baca plak blog ko, terus aku tergelak2. kesian staff aku, mesti die ingat aku suka sangat nak marah die..

hampes lu durian, aku salahkan ko reputasi aku tercemar..

haha

Anonymous said...

ikhlas da demo cikgu durian sbb nk kasi susu rmt kpd budak2 laga kumbang tu...

FIRZA said...

peh...susu RMT tu yg best......dulu aku terpakse suruh abah aku seludup susu tu...dapat minum sekotak pun jadi la sepanjang tahun....

Tun Jusoh Masduqi said...

uih..aku taktau plak acara berebut tiang masih dilaksanakan di sekolah-sekolah..

siKURUS_yg_RABuN said...

great teacher mat yan...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...