Sunday, September 6, 2009

bacalah buku.

aku bukannya seorang yang gagah.

aku tiada muscle di perut. tiada urat muncul jika menggenggam tangan. (kecuali urat yang warna biru tu, nak buat apa. nak isap dadah boleh la) tiada kepak seperti perenang olimpik. akan duduk kesakitan jika paha terlanggar bucu meja semasa berkejar untuk mengangkat telefon. aku berpeluh setiap kali naik tangga. dan lenguh lengan selama 5 hari setiap kali cuba bermain bowling. mengelak bertemu dengan anjing tiap kali keluar dari kereta, malah melihat kiri dan kanan apabila melintas jalan.

aku tidak berperawakan mengikut citarasa hensem hollywood.

aku tidak mempunyai dagu terbelah, tidak sesuai memakai singlet, nampak janggal dengan spek hitam terminator, dan juga rendah orangnya. aku mesti menjengketkan kaki untuk melihat muka aku secara full pada cermin kecil yang tergantung di bilik member aku. jika aku membeli seluar berharga 50 ringgit, aku kena potong kakinya (rugi lebih kurang 12 ringgit). aku juga tidak suka pakai cargo pants, kerana kalau potong, memang tak style - mana style kalau ada poket tepi kat tumit?

aku tidak mempunyai badan yang sasa dan kukuh.

ibu bapa aku tak pernah suruh aku potong kayu api, atau menjadi buruh untuk menyara keluarga. aku tidak mampu karate pensel seperti pakar motivasi buat, dan akan sakit leher jika tersilap bantal. keluarga juga tidak pernah memberi latihan ketahanan intensif ala tentera. sekadar rotan jika malas belajar.

ok. dan libas dengan getah paip sekali dua.

namun aku tidak pernah mengeluh, malah bangga.

jika aku dilahirkan di zaman nabi, aku mungkin tidak membantu dalam peperangan fizikal. tapi aku akan mendesign senjata-senjata baru untuk tentera islam. mungkin.

aku juga akan membantu mencipta strategi-strategi baru dalam berdakwah dan berperang. atau menulis buku agung berkenaan tips-tips untuk berjaya.

mungkin juga menghasilkan karya-karya seni yang mampu menaikkan semangat juang tentera-tentera islam, dan menambah ilmu mereka.

aku juga akan merekabentuk panji-panji dengan design kontemporari pada masa itu, sebagai lambang kekuatan tentera, melambangkan tamadun yang telah kukuh, menaikkan rohani perjuangan kami, dan menggentarkan jiwa musuh.

dan akan berdoa sepanjang malam, untuk mendapat idea dalam menyumbang kepada umat islam sedunia.

-----------------------

Ya Allah. berikan aku otak yang pintar. jika aku tidak mampu jadi panglima, aku mahu jadi cendekiawan. jika aku tidak mampu menumbuk mukanya, aku mahu menyentuh hatinya.


orang islam, jangan ponteng sekolah. bacalah buku.

entri serius sempena bulan ramadhan.

4 comments:

Bogus said...

gila tak kelakar weih...kodi

ainee si ketua pari2 said...

love it!

nona said...

sungguh menginsafkan..... nak2 bila baca diselangi lagu nurkasih..

apih said...

cik.demo penulis handalan sebenarnya.tp demo keno expose ko blogger2 handalan skit.pah wak la rayuan aku tu nate!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...