Monday, December 28, 2009

review aku yang paling ikhlas mengenai filem AVATAR

aku adalah seorang peminat filem tapi bukan peminat filem tegar. banyak filem yang enak2 aku dah miss sepanjang hidup aku. dan sepanjang hidup itu jugalah aku sibuk browsing rak2 di kedai DVD untuk mengejar balik movie2 yang aku dah miss dan tak mungkin aku akan dapat catch up semua. tapi, dalam masa yang sama aku cuba sedaya upaya untuk keep up dengan movie yang ada kemungkinan kualitinya tinggi.

AVATAR, secara pendeknya aku rumuskan, adalah cerita yang membuatkan aku puas. sudah 2, 3 tahun juga aku tak berasa puas begini lepas tengok wayang. kalau kau berasa filem ini biasa, lantak kau lah.

AVATAR adalah satu filem yang memberi makan kepada mata dan imaginasi aku secara bertalu-talu sehingga kenyang. jika aku ingin menerangkan kepada anda melalui tulisan, aku akan kata ia seperti menonton animation hayao miyazaki (pom poko!), discovery channel, dan pameran seni abad ke-21 dalam masa yang sama. James Cameron memang menjamu mata dan otak aku secara pukal. kalau kau berasa filem ini biasa, lantak kau lah.

AVATAR adalah satu filem yang bermain dengan perasaan. yang ini, aku tak tau nak gambarkannya. di suatu masa nafas aku bertukar rentak, di suatu masa aku telan air liur, di setengah masa aku grip gelas kertas sehingga kemek. ramai orang cuba menyatakan bahawa jalan ceritanya lebih kurang dengan dance of the wolves, tapi bagi aku, go to hell. kalau kau tengok pun, artist (visual) malaysia pun berlambak recycle isu dan content yang sama, tapi guna teknik berbeza. bagi aku, teknikal aspect yang terbaik, akan communicate secara terbaik jugalah. tapi kalau kau masih berasa filem ini biasa, lantak kau lah.

AVATAR mengetengahkan konsep yang kuat, dan hasilnya adalah fantasi yang memberi kesan.
sebagai seorang muslim, selepas menonton, aku ada juga terfikir mengenai kisah sahabat Rasulullah yang diberi mimpi melihat syurga dan berjumpa Ainul Mardhiah semasa rehat di waktu berperang. akhirnya beliau berperang bersungguh-sungguh dan benar-benar syahid. ada juga persamaan. ada juga aku terfikir, jika aku diberi mimpi melihat syurga, aku juga akan melakukan benda yang sama seperti sahabat nabi tersebut atau Jake Sully dalam filem ini. sebab dalam filem ini ada satu scene yang memberi gambaran kegusaran Jake mengenai persoalan yang mana satu mimpi dan yang mana satu benar. tapi kalau kau tetap berasa filem ini biasa, lantak kau lah.

aku recommend kau tengok avatar pada jarak jauh. kalau tinggal seat depan je, postpone la dulu. dan tak perlu tengok in 3D. Filem ini penuh dengan gula-gula untuk mata. tak perlu ada ilusi mengenai illusional depth sebab ia akan menggangu kesan visual secara total, seriously.

enjoy.

7 comments:

Lee said...

Aah..!! Teruja.... tapi kenapa 2D?

durian! said...

cadangan aku, tengok 2D dulu. lepas tu tengok sekali lagi 3D pulak. aku rasa kalau tengok 3D terus, visual chaos lee..haha

Bogus said...

siot gi tgk wayang tak ajak...asyik ajak ke azwath jer...

Ries Lee said...

avatar mmg best!

greenhall said...

aku stuju dgn ko...

n mmg btl, kalo kena seat depan tu, pospon dulu je.. haha.

ciksu said...

avatar mmg best!!

Reyn Ai Otsuka said...

mmg superb!! nk tgk 3D pnye lak smlm tp full!! =(

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...